1 Batang korek cukup menghagatkan, tapi akan lebih hangat jika semakin banyak yg menyalakan.

Hemppp.. Mau bikin dongeng, tapi males jg, rada haro udh lama gak pernah nulis.. hoho,Gak pernah diasah lg, karna udah biasa dipadem-in..

Mau nulis lagi, rasanya gak penting juga, tapi ya coba deh, namanya juga usaha…Usaha ngasah ngembangin nulisnya lagi maksudnya. yang kadang masih dipengaruhi faktor xxxxx yg banyak mengganggu.. Halah lebay😀

 

Pren sadar gak ya, kalau kita tau sesuatu itu salah, tapi masih juga diterusin? nah looh gimana?

Terus karna kelamaan dibiarin, jadinya malah kebiasaan. gimana lagi coba???

 

Terus..terus.. gimana lagi kalau misal karna kita juga menikmati kesalahan itu??? (Dosa gak ya??)

Ya udah tentu dosa kali ya, udah tau salah masih juga dilakuin..hoho, *menceramahi diri sendiri..Gini loh gini loh kawan, ternyata eh ternyata kita kan tetep selamanya gak mungkin idup sendiri ya??

Pasti tetep butuh orang lain juga, meski kadang menolak bantuan orang lain. iya juga atau ngga ya?? -terserah..hheNah tapi suatu saat muncul juga tuh yang namanya ego, (namanya juga orang) wajar maksudnya.

Terus sebenernya tingkat batasan wajar itu dimana sih? kalau memang tiap orang punya pandangannya sendiri??

 

Nih, suatu saat orang merasa akan bangga terhadap dirinya sendiri,

Terus dia jadi lupa diri, dan gak sadar kalo hal kecil itu bisa aja mencelakainya, (Baik scr langsung ato ga langsung)

Terus, kita menutupi hal itu, seolah pura2 ga tau, mau baik ato buruk, perduli amat deh, bukan urusan kite juga. (Tapi hal itu bener ato salah ayyooo??)

Kalo selayaknya manusia yg bersosial harus bisa saling mengingatkan, pada kebaikan tentunya.Terus, kalo misal orang dengan keengganan dan perubahan merasa, membiarkan sesuatu yang tidak baik itu sebagai hal biasa, gimana nyadarinnya??

 

Coba tanya diri sendiri, apa iya yg kita lakuin bener ato salah?

Pendapat orang kan bedaa2. terus gimana efek terhadap yang lain?

Kalo misal, 1 pemimpin yang baik, (pemimpin disini masing2 individu jg sebagai pemimpin bukan?)Jadi anggaplah pemimpin itu kita sendiri, mau gimana kalau kita punya sesuatu entah itu kebiasaan, cara atau apapun diikuti orang lain?

Sedang kita ga suka diikutin, tapi selayaknya orang kan mudah sekali terpengaruh, entah itu baik atau buruk.

Yang membentuk atau ikut terbentuk.

 

Sebenernya situasi itu siapa yang mengendalikan, kalau masing2 orang berkeras pada pendirian diri sendiri apa itu salah?Iya kalau bener, kalau salah?? makin jd tanda tanya.

Btw btw adakah sesuatu yang kekal didunia ini, selain perubahan itu sendiri?

Adakah sesuatu yang abadi dalam hal kebaikan diluar segala keburukan?

 

howe howe, kok jadi ngelantur gini ya?

Lagi curcol ajalah ini mah sedang dihantui beragam banyak pertanyaan.. ayo siapa yang mau jawab dan kasih pendapatnya, comment yooo… Thanx kawan..hohehe

by Dieni Mulyasari (Notes) on Sunday, 7 October 2012 at 08:18

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s