Analisis dan Perancangan Berorientasi Objek

   Pemrograman berorientasi objek pertama-tama dibicarakan pada akhir tahun 1960 menggunakan bahasa SIMULA. Pada tahun 1970, bahasa pemrograman Smaltalk dikembangkan oleh Xerox PARC. Pada saat itu sebagian lain dari dunia menggunakan COBOL dan FORTRAN dengan metode dekomposisi fungsional. Perubahan terjadi selama beberapa dekade sampai dikenalnya faktor utama, yaitu:
– Konsep dasar berorientasi objek
       Konsep dasar pendekatan berorientasi objek mencapai kematangan. Pada umumnya, perhatian pada masalah coding telah berubah menjadi masalah analisa dan desain.
– Teknologi dasar pembangunan sistem
       Gagasan tentang coding sangat dipengaruhi oleh bahasa pemrograman yang tersedia. Sangat sulit memikirkan pemrograman terstruktur bila yang tersedia adalah Assembler, tetapi lebih mudah bila menggunakan Pascal. Sama halnya akan sulit untuk membuat coding berorientasi objek bila bahasa pemrograman yang dipilih COBOL atau FORTRAN. Hal ini lebih mudah bila menggunakan Java, C++, Borland Pascal versi baru, Smalltalk dan Ada.
– Kondisi sistem
       Sistem yang dibangun pada saat ini berbeda dengan sistem beberapa tahun yang lalu. Sistem sekarang lebih besar, kompleks dan juga dapat merupakan sistem yang interaktif. Sebagian besar code pada sistem yang modern memperhatikan user interface, seperti manipulasi window, icon, mouse, dan lain-lain. Pengalaman memperlihatkan bahwa pendekatan berorientasi objek merupakan cara yang lebih tepat untuk sistem berorientasi objek.
– Penggunaan model
       Banyak organisasi mendapatkan bahwa sistem yang dibangun pada saat ini cenderung berorientasi data dari pada sistem yang dibangun sekitar tahun 1970 dan 1980. Kompleksitas fungsional kurang diperhatikan dari pada waktu sebelumnya, penggunaan model mendapatkan prioritas yang lebih besar.
       Analisis dan Perancangan Berbasis Objek (OOAD) adalah rekayasa pendekatan software yang model sistemnya sebagai sekelompok objek yang saling berinteraksi. Setiap objek terdiri dari beberapa entitas yang mempunyai kepentingan dalam sistem yang dimodelkan, dan ditandai oleh class-classnya, elemen data dan perilakunya. Berbagai model dapat dibuat untuk menunjukkan struktur yang bersifat statis, perilaku dinamis dan run-time penyebaran obyek yang berkolaborasi. Ada beberapa notasi yang berbeda untuk mewakili model ini, seperti Unified Modeling Language (UML).
       Analisis berorientasi objek (OOA) adalah teknik permodelan objek untuk menganalisis kebutuhan fungsional sistem. Desain berorientasi objek (OOD) menguraikan model analisis untuk menghasilkan spesifikasi implementasi. OOA berfokus pada apa yang sistem lakukan, OOD tentang bagaimana sistem melakukannya.

Sistem Berorientasi Objek
       Sebuah sistem berorientasi objek terdiri dari objek. Perilaku sistem berasal dari kolaborasi dari objek tersebut. Kolaborasi antara objek melibatkan mereka mengirim pesan satu sama lain. Mengirim pesan berbeda dari memanggil fungsi jika benda sasaran menerima pesan, ia memutuskan sendiri apa yang akan dilakukan untuk melaksanakan layanan pesan itu. Pesan yang sama dapat diimplementasikan oleh fungsi yang berbeda, yang dipilih tergantung pada keadaan objek target.
       Pelaksanaan “Pengiriman pesan” bervariasi tergantung pada arsitektur sistem yang dimodelkan, dan lokasi dari objek yang dikomunikasikan dengan.
Analisis Berorientasi Objek
       Analisis berorientasi objek (OOA) adalah proses menganalisis tugas, untuk mengembangkan sebuah model konseptual yang kemudian dapat digunakan untuk menyelesaikan tugas. Sebuah model OOA yang mempunyai ciri khas khusus akan menjelaskan perangkat lunak komputer yang dapat digunakan untuk memenuhi keperluan pengguna berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. Selama fase analisis pemecahan masalah, analis mungkin mempertimbangkan pernyataan-persyaratan tertulis, dokumen visi formal atau wawancara dengan para pemangku kepentingan atau pihak berkepentingan lainnya. Tugas yang ditangani mungkin akan dibagi menjadi beberapa sub-tugas (atau domain), masing-masing mewakili bisnis yang berbeda, teknologi, atau daerah lain yang menarik. Setiap subtask akan dianalisis secara terpisah. Pelaksanaan kendala, (misalnya, konkurensi, distribusi, ketekunan, atau bagaimana sistem ini akan dibangun) tidak dipertimbangkan selama tahap analisis, melainkan, mereka ditangani selama desain berorientasi objek (OOD).
       Model konseptual yang dihasilkan dari OOA biasanya akan terdiri dari serangkaian kasus penggunaan, satu atau lebih UML diagram kelas, dan sejumlah diagram interaksi. Ini juga termasuk beberapa jenis antarmuka pengguna mock-up.
Perancangan Berorientasi Objek

Selama perancangan berorientasi objek (OOD), pengembang mendapatkan masalah dalam pengimplementasian untuk model konseptual yang akan dihasilkan dalam analisis berorientasi objek. Kendala tersebut dapat mencakup tidak hanya pada masalah yang diberikan oleh arsitek yang dipilih, tetapi juga non-fungsional -teknologi atau lingkungan – masalah, seperti transaksi throughput, waktu respon, run-time platform, lingkungan pengembangan atau mereka yang melekat dalam bahasa pemrograman. Konsep dalam model analisis yang dipetakan ke kelas implementasi dan interface yang dihasilkan dalam solusi model domain, yaitu penjelasan rinci tentang bagaimana sistem ini akan dibangun.

 

Sumber : http://mamatbinmoncoy.blogspot.com/2012/06/analisis-dan-perancangan-berorientasi.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s